x beritaplus.id skyscraper
x beritaplus.id skyscraper

IAIN Ponorogo Kukuhkan Prof. Dr. Mukhibat ,M.Ag Sebagai Guru Besar

Avatar beritaplus.id
beritaplus.id
Minggu, 18 Feb 2024 19:41 WIB
Peristiwa
DPRD-Pasuruan-Ramadhan

Ponorogo - beritaplus.id | Institut Agama Islam Negeri Ponorogo kembali mempunyai profesor ke 7 yang dikukuhkan hari Sabtu tanggal 17 Pebruari 2024 di Graha Watoe Dhakon IAIN Ponorogo.

Dalam gelar sidang senat terbuka IAIN Ponorogo mengukuhkan Prof. Dr. Mukhibat ,M.Ag sebagai guru besar bidang Managemen Pendidikan Islam Fakultas Tarbiyah Dan Ilmu Keguruan Institut Agama Islam Negeri Ponorogo.

Dalam orasi ilmiahnya Prof. Dr. Mukhibat,S.Ag, M.Ag menguraikan manajemen dan evaluasi pengembangan kurikulum pendidikan moderasi beragama di perguruan tinggi.

Mukhibat menegaskan, kenapa harus moderasi beragama, moderasi beragama itu merupakan kebijakan pemerintah pusat sehingga semua lembaga pendidikan harus mendukung.

“Maka berdirilah rumah moderasi yang kegiatanya meliputi pelatihan, workshop dan memasukan kurikulum. Maka ada mata kuliah wajib Islam dan Moderasi yang diberlakukann untuk semua mahasiswa,”urainya.

Dengan demikian tambah Mukhibat target dari pemerintah akan tercapai kepada seluruh mahasiswa.

Yang sudah diberlakukan sejak tahun 2012 dengan 2 SKS yang ada materi sejarah pemikiran, akhlak tasawuf, yang kemudian ada indikator moderasi beragama.

Ia menyebut di kampus IAIN selain mata kuliah juga ada workshop, pelatihan, PBAK, semua kita sisipkan materi moderasi beragama supaya semua mendapatkan pembekalan moderasi beragama dan bahkan 35 dosen IAIN sudah mendapatkan pelatihan trainer of trainer moderasi beragama.

“Kami berharap semua mahasiswa IAIN Ponorogo menjadi mahasiswa yang toleran, anti radikal, menghargai keberagaman, sehingga muncul di masyarakat dengan membawa kedamaian,”harapnya.

Masih menurut Prof. Mukhibat moderasi beragama harus hadir di Indonesia untuk menciptakan keseimbangan dan kedamaian sehingga kehidupan keberagaman di Indonesia menjadi lebih tenang dan tidak ada konflik.

“Ada 3 dosa besar pendidikan yang harus cepat diselesaikan. Yang pertama perundungan yang akan mempengaruhi baik fisik maupun psikisnya,”urainya.

Yang kedua intoleran bahkan ada yang sampai mengklaim paling benar dan mengkafirkan yang lain.

“Yang ketiga pelecehan seksual yang sering kita saksikan di berita,”tegasnya.

Untuk itu kata Mukhibat, Kemendikbud mengoptimalkan pemberlakuan kurikulum merdeka yang salah satunya itu profil pelajar Pancasila yang isinya tentang beriman, bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa dan berakhlak mulia, bergotong royong, mandiri bernalar kritis.

Di tempat yang sama rektor IAIN Ponorogo Prof. Dr. Hj Evi Muafiah menegaskan, tahun ini IAIN Ponorogo akan alih status menjadi UIN Ponorogo bersama IAIN Kediri dan Madura. Semoga sebelum Oktober Bapak Menpan RB Azwar Anas dalam waktu dekat ke Ponorogo.

“Dengan bertambahnya guru besar ini bisa memberikan yang terbaik dalam pendidikan khususnya di Ponorogo dan secara umum di seluruh Indonesia bahkan kami siap untuk mendunia. Oleh karena itu dengan rendah hati kami mohon do’a restunya,”kata Rektor.(aw)

Editor : Ida Djumila

beritaplus.id horizontal
Artikel Terbaru
Kamis, 18 Apr 2024 22:04 WIB | TNI dan Polri
Wadan Puspenerbal Hadiri Safari Binkorps Pelaut 2024 ...
Kamis, 18 Apr 2024 16:41 WIB | Peristiwa
Sejumlah Non Governmental Organization (NGO) yang tergabung dalam Pusat Studi dan Avokasi Kebijaksanaan Publik (PUSAKA) mendesak Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Pasuruan serta DPRD setempat segera membuat Peraturan Daerah (Perda) tempat hiburan malam ...
Kamis, 18 Apr 2024 15:07 WIB | Peristiwa
Pelepasan dan Perpisahan SMA Negeri 21 Medan Ajaran 2023/2024 ...